"Mengapa Ayah Dibakar Seperti Ayam Bu?," Tanya Alif, Saat Tahu Ayahnya Dibakar Hidup-Hidup

Keluarga Zoya


Islampena | Saat azan Maghrib berkumandang, si anak kecil Alif Saputra berumur empat tahun masih terrunggu-tunggu akan kepulangan ayahnya, sedangkan dirinya sebenarnya tidak tahu ayahnya telah pergi menghadap yang Maha Esa.

Selepas penantiannya itu berakhir dengan kekecewaan kelibat ayahnya tidak muncul dia terus bertanyakan kepada ibunya Siti Zubaidah yang sedang mengandung enam bulan.

“Ibu, ayah di mana? Tak pulang-pulang.”

"Pertanyaan itu buat saya tidak tahu bagaimana untuk menjawabnya, anak saya masih kecil," katanya yang begitu sedih dengan berita suaminya Muhammad Al-Zahra telah menjadi mangsa kerakusan nafsu amarah manusia.

Foto: Facebook


Biar pun dirahasiakan, berita tentang kematian ayahnya dibunuh kejam akhirnya sampai juga ke telinganya.

Alif yang masih kecil itu pun dilihat tidak dapat menerima selepas mengetahui ayahnya itu telah dipukul dengan kejam sebelum dibakar hidup-hidup selepas dituduh mencuri tiga amplifier Masjid Desa Muara Bakti di Suka Tenang, Bekasi, Jawa barat.

“Mengapa ayah dibakar seperti ayam? Adakah ayah ini ayam, bu?” tanya anak kecil itu meratapi kepergian ayahnya itu.

Hati mana yang tidak luluh apabila mendengar kata-kata sebegitu dari seorang anak kecil yang baru berumur empat tahun, kata Siti Zubaidah.

"Kenapa suami saya tidak diserahkan kepada polisi kalau suami saya memang benar mencuri, tanpa harus dianiaya seperti itu.

"Suami saya manusia, bukan hewan," kata Siti Zubaidah kepada BBC Indonesia.

Foto: Facebook


Seperti diketahui pada 1 Agustus lalu, Indonesia digemparkan dengan kisah seorang juruteknik membaiki sistem pembesar suara, Muhammad Al-Zahra, 30, atau juga dikenali sebagai Zoya telah meninggal dunia selepas dipukul dan dibakar hidup-hidup hanya kerana disangka mencuri tiga amplifier dari sebuah masjid.

Sebelum kejadian, dia dikatakan telah pergi menemui seseorang untuk membeli beberapa unit amplifier terpakai yang sudah rusak.

Ketika dalam perjalanan pulang dia telah singgah ke Masjid berkenaan untuk menunaikan solat Asar, namun bimbang amplifier baru dibelinya itu hilang jika ditinggalkan atas motor, akhirnya dia bawa masuk ke dalam ruangan Masjid.

Namun tindakannya itu telah menimbulkan sangkaan di kalangan jemaah yang menuduh zoya mencoba mencuri amplifier milik Masjid, walaupun dia sudah menafikan mencuri.

Foto: facebook


Kemudiannya zoya dikejar oleh penduduk kampung sebelum terjatuh rebah kira-kira dua kilometer sebelum dipukul tanpa belas kasian.

Ketika terkulai lemah cedera dipukul beliau merayu dengan berkata "Aku nggak maling'' iaitu ''aku tak mencuri'' berkali-kali namun tidak dipedulikan sebelum tubuhnya disimbah bensin dan dibakar hidup-hidup.

loading...
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==