Mahasiswa UI yang Tolak Ahok Menyesal Tandatangani Surat Minta Maaf

Mahasiswa News | Boby Febri Mahasiswa Magister Ilmu Keperawatan UI ini tengah diperbincangkan karena video menolak Ahok yang dinilai SARA. Lalu kemudian muncul ucapan permintaan maaf di atas materai.

Ditemani rekannya Ketua Umum Gema Pembebasan Ricky Fattamazaya, Boby bersedia di wawancara di Sekretariat Gema UI di Jalan Kecapi no. 27, Depok, Jawa Barat, Kamis (8/9/2016) malam.

Dalam perbincangan Boby tampak antusias menjelaskan soal video yang dia buat terkait penolakan atas Ahok. Boby yang ber-KTP Sumenep Madura ini mengaku membuat video sebagai bagian dari dakwah. Dia juga sengaja memakai jaket UI dengan latar gedung rektorat saat video diambil beberapa waktu lalu.

"Karena saya merasa bangga memakai almamater UI dan saya sebagai mahasiswa UI. Tapi saya bukan mengatasnamakan UI. Karena saya dengan jelas saya adalah aktivis. Dan saya pahami itu baik, baik juga untuk UI," tegas dia.

Mahasiswa UI yang Tolak Ahok Menyesal Tandatangani Surat Minta Maaf


Boby kemudian mengaku menyesal membuat surat pernyataan di atas materai. Dia terpaksa menandatangani karena kasihan dengan dosennya.

"Setelah menandatangani saya ada penyesalan. Saya waktu itu juga merasa kelelahan artinya saya juga merasa kasihan kepada dosen saya. Dari mereka ada tekanan dari atas mereka, akhirnya saya menandatangani surat itu," terang Boby sambil mengusap wajahnya.



Soal pertemuan yang berujung dengan surat permintaan maaf itu, Boby mengaku dia dipanggil pembimbing akademiknya. Kemudian dia dipanggil guru besar dan wakil dekan.

"Di sana saya menjelaskan seperti apa, alasannya seperti apa, motifnya seperti apa. Di mana mereka mengajukan tuntutan karena berbau SARA dan menggunakan atribut UI. Memakai jas UI menurut saya adalah hak saya dan kita sebagai mahasiswa tujuan yang buruk itu adalah tujuan yang baik. Saya sangat sayangkan dan saya sangat menyesali sikap mereka," tegas dia.



Sumber: Detik
loading...
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==