Presiden Turki Kecam Jenderal AS Atas Komentarnya Pasca Kudeta

Islampena | Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Jumat mengecam kepala Central Command AS atas pernyataannya menyusul kudeta 15 Juli yang gagal, lansir Anadolu Agency, Jumat (29/07/2016).

Pada hari Kamis (28/07/2016), berbicara di Aspen Security Forum, sebuah think tank, di Colorado, Jenderal Joseph Votel mengatakan: “Kami sudah pasti memiliki hubungan dengan banyak pemimpin Turki – pemimpin militer pada khususnya.”

“Saya prihatin tentang apa dampaknya pada hubungan tersebut,” katanya.

Presiden Turki Kecam Jenderal AS Atas Komentarnya Pasca Kudeta


Votel merujuk kepada beberapa petugas Turki yang sekarang berada di dalam penjara karena peran mereka dalam upaya kudeta.

Dia menyuarakan keprihatinan bahwa jangka panjang kudeta dan upaya Ankara untuk membersihkan militer pendukung kudeta akan berdampak pada operasi AS di wilayah tersebut.

“Saya prihatin bahwa itu akan berdampak pada tingkat kerjasama dan kolaborasi yang kita miliki dengan Turki yang terus terang sangat baik,” kata Votel.

Sebagai tanggapan, Erdogan mengecam Votel, mengatakan Jenderal AS tersebut tidak dalam posisi untuk membuat komentar dan mencampuri urusan internal Turki.

“Apakah Anda orang yang memutuskan (penjara) ini? Siapa Anda? Anda harus mengetahui tempat Anda,” kata Erdogan dalam konferensi pers Jumat setelah kunjungan ke Operasi Khusus Departemen Kepolisian di ibukota Ankara, yang diserang berat selama upaya kudeta.

“Bukannya berterima kasih kepada pemerintah (Turki) karena menggagalkan upaya kudeta dan (mempertahankan) pemerintah yang sah, Anda malah berdiri bersama Gulen,” kata Erdogan.

Presiden juga mengecam Washington karena menampung Fetullah Gulen, yang dituduh sebagai dalang dari plot kudeta yang mematikan.

“Gulen sudah ada di negara Anda, Anda membela dia. Ini adalah fakta yang diketahui,” kata Erdogan.

“Anda tidak pernah bisa menipu orang-orang saya. Orang-orang saya tahu siapa yang terlibat dalam plot ini, dan siapa yang menjadi dalang. Dengan pernyataan tersebut, Anda hanya mengungkapkan diri. Turki tidak akan ditipu,” tambahnya.

Turki telah memulangkan sedikitnya 1.684 anggota Angkatan Bersenjata atas peran mereka dalam kudeta yang gagal ketika faksi militer mencoba untuk menggulingkan pemerintah terpilih pada 15 Juli.

Tiga kepala staf militer, termasuk dari angkatan darat, udara dan laut, mempertahankan posisi teratas mereka setelah pertemuan Dewan Agung Militer Kamis.

Pemerintah Turki telah berulang kali mengatakan upaya kudeta yang mematikan, yang menewaskan sedikitnya 246 orang dan melukai lebih dari 2.100 orang lain, dilakukan oleh pengikut Gulen.

Gulen juga dituduh telah lama menyebarkan kampanye untuk menggulingkan negara melalui infiltrasi lembaga Turki, khususnya militer, polisi, dan pengadilan, dan negara paralel.
loading...
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==